ALLANA HIJAB

ALLANA HIJAB
Whatsapp 012-6144924 NOW For Guaranteed Special Free Gift

Monday, February 4, 2019

Selamat Tahun Baru Cina

Happy Chinese New Year

Saya mula sambut Tahun Baru Cina pada usia 7 tahun, selepas 14 tahun emak dibuang keluarganya.

Menjadi Cina beragama Islam di Malaysia tidak mudah, sepertimana Mohd Ridhuan Tee Abdullah dan Firdaus Wong Wai Hung

Untuk perjuangkan Islam, kita terpaksa perjuangkan Melayu, natijahnya Cina akan mengecam kita lupa asal usul dsb.

Hubungan Islam dan Melayu amat-amat "melekat" bagai aur dan tebing, tiada aur tiada tebing, dan bagai bulan dan matahari, tanpa matahari, siapalah bulan!

Sebagai mualaf(mereka) dan anak campur, menjadi impian dan mimpi indah kami waima sekadar angan Mat Jenin sekalipun untuk melihat Cina dan Melayu "bersaudara".

Tapi realitinya ia mustahil kerana setiap Cina lahir dengan sikap rasis manakala Melayu pula amat jijik dengan rasis walaupun sekadar perkataan rasis sahaja!!

Akhir harapan, Selamat Tahun Baru Cina kepada sahabat, keluarga dan kenalan Cina, semoga langit merendahkan diri untuk akrab dengan bumi dan semoga babi terbang tinggi untuk bersahabat dengan Helang.

ps: Dapur Emak pernah diserbu jiran Melayu untuk periksa ada babi atau tidak dan Basikal Emak pernah ditendang luka dan Emak disimbah dengan air longkang oleh Cina kerana marah "kahwin Melayu".

Yang lepas sudah lepas, hanya sebagai pengajaran untuk kita esok, bersatu teguh, bercerai roboh!!!

Terima Kasih Abah - Ku hadapi tua ini...

Sebagai ahli sampai mati Parti Jo, saya pernah menangis puluh kali merayu untuk pakai pendakap gigi.

Bilamasa sudah genggam RM 2000 dan minta kebenaran ibu apa, Abah kata;

"Kenapa perlu diubah ciptaan Allah"

Seperti biasa membungkam dan akur. Natijahnya pasti ada malah merana, tapi hari ini ku hadapi tua ini dengan bersyukur...

Ku hadapi tua ini, walau rambut mulai putih,
Ku hadapi tua ini, walau gigi mulai gugur,
Ku hadapi tua ini, walau mata mulai rabun,
Ku hadapi tua ini, walau belulit mulai ramai,
Ku hadapi tua ini, walau ramai rakan sudah kembali,
Ku hadapi tua ini, walau apa jua aku, kerana aku bersyukur seadanya....

Dan kini ku ingin mula bersedia menghadapi mati...

Tuesday, November 27, 2018

Surat Terbuka Pada Kerajaan Malaysia Baru - Hentikan "Bullshit" - Ini Bukan Perkauman!

Selama 22 tahun menjadi PM, saya bersabar setiap kali PM berkata hubungan kaum di Malaysia amat harmoni dan baik tanpa ada sebarang masalah.

Sebagai penyokong, pendokong dan pengikut setia beliau hingga hari ini, saya boleh terima kerana sebagai pemimpin, walaupun ia adalah perkauman, pemimpin perlu jawab ia bukan perkauman agar tidak menimbulkan rasa gusar dan bimbang di kalangan rakyat.

TAPI, anggota bomba tersebut ditarik keluar dari tempat duduknya dalam Kenderaan Bomba bukan kerana wajahnya wajah African, tapi kerana wajahnya ialah wajah MELAYU Islam!

Justeru, walaupun jawapan menipu itu perlu, tapi ia wajib disertai dengan tindakan jitu merapatkan hubungan antara kaum dan agama di Malaysia dan itulah kegagalan PM 22 tahun hingga hari ini walaupun dianugerahkan peluang kedua!

Usia Malaysia adalah 55 tahun,Tun Dr Mahathir jadi PM selama 22+1 tahun, hampir separuh umur Malaysia, jadi maafkan saya kerana tidak mampu salahkan DS Najib yang hanya menjadi PM selama 10 tahun.

Sejak 1986 hingga hari ini, Cina di pasar tidak pernah gagal untuk beri harga murah berdasarkan warna kulit...Bila Melayu tanya berapa sekilo, RM 4.00...dan bila Emak saya "speaking", "sam kau pun" RM 3.50.

Sebagai anak Cina, saya sering pergi ke Restoran Cina, Ming Tien Food Court dll termasuk di Jinjang dan tidak pernah gagal mendapat jelingan tidak mesra dari orang Cina!

Bila sudah tua dan beranak, pergi makan ke Nasi Lemak Village Park Dsara Utama, anak-anak kecil Cina pula memandang jijik kami sekeluarga kerana makan menggunakan tangan!

Apakah kita masih mahu menafikan bahawa hubungan antara kaum di Malaysia tidak pernah baik?
Jika kerajaan lama Malaysia, kita boleh terima, tapi tidak Malaysia Baru!

Jika anda baca buku Doctor in The House, mantan PM ke 4 menukil beberapa kekesalannya termasuk kegagalannya menyatukan SJKaum dengan Sekolah Kebangsaan waima hanya sekadar Sekolah Wawasan yang berkongsi padang dan kantin sahajapun!

Namun, apa yang mengecawakan bila Allah berinya peluang jadi PM kali kedua, dia tidak bertindak memperbaiki kegagalannya itu dan sering memberi jawapan menpersalahkan orang lain atas kegagalannya sendiri!

Harga satu nyawa Melayu di bumi Melayusia adalah lebih murah berbanding bukan Melayu. Saya tidak boleh bayangkan jika anggota bomba itu adalah orang bukan Melayu, apalah tindakan kerajaan baru dan Malaysiakini agaknya?

Sebagai pendokong yang berkempen untuk PH selama 2 bulan, saya berharap kerajaan Malaysia Baru dan Tun Dr Mahathir boeh hentikan "bullshit" ini bukan perkauman.

Anggota bomba itu jelas ditarik kerana wajahnya mewakili kaumnya. Kita perlu akui kelemahan untuk memperbaiki kelemahan itu, jika kita menafikan bagaimana kita mahu perbaikinya?

Selama berpuluh tahun kita minta semua rakyat Malaysia pergi ke 1Sekolah untuk saling menyulami santun diri dan cara hidup dengan memansuhkan SJKC tapi tidak pernah dilayan jadi jika ia mustahil dilakukan, maka mansuhkan Sekolah Kebangsaan dan kekalkan 1Sekolah sahaja yakni SJKC agar semua rakyat bersekolah di Sekolah yang sama!

Rapatkan jurang kaum dan jurang ekonomi antara kaya dan miskin walaupun buat pertama kali dalam sejarah Malaysia, ia tidak disebut dalam Bajet pertama yang dibentangkan Kerajaan Baru.

Tolonglah buatlah apa yang perlu untuk memperbaiki hubungan antara kaum di Malaysia walaupun terpaksa meratakan semua Gua Batu dan Bukit sekalipun!

Monday, July 30, 2018

Tun Dr Mahathir Pengkhianat Bangsa Atau Pengkhianat Negara?


Saya kenali Tun Dr Mahathir dengan cara berbeza sejak umur 4 tahun. Bekas MB Selangor yakni abang Tun Siti Hasmah, Tan Sri Ahmad Razali Ali sering ke rumah kami di Kajang membawa berita tentang Tun dan sejak itu saya adalah pengikut setia Tun nombor 1.

Kalau dimainkan video perletakan jawatan Tun atas podium Presiden UMNO 2002 saya kira saya akan menangis untuk kali ke 100 seolah ia baru berlaku tadi, pipi masih panas.

Sejak pandai membaca, setiap ucapan dan petikan Tun 3-4 muka penuh Utusan Melayu saya khatamkan, aspirasi Tun meresapi jiwa hinggakan saya berazam mahu melutut di depan Putrajaya selama sebulan sebelum Tun bersara pada 2003 sebagai tanda terima kasih!

Di mata saya Tun bukan manusia biasa dan jika Tun mati, saya mahu otak Tun di awetkan untuk dikaji atau dibangunkan perisian komputer AI untuk dijadikan rujukan PM mendatang.

Syukur, Islam larang pemujaan manusia dan membolehkan saya lihat Tun sebagai manusia biasa. Yakni manusia yang dipertanggungjawabkan atas kata-kata dan tindakan mereka serta kesan darinya seperti ayat Surah Yassin.

Untuk pengetahuan Tun, saya ikut Tun berkempen di blog-blog secara aktif dalam gerakan menjatuhkan Pak Lah yang mengkhianati kepercayaan Tun malah saya melepaskan peluang berkerja dengan Petronas kerana dalam temuduga iPerintis 2004 saya kritik Pak Lah dalam temuduga dan tulisan saya masih boleh di rujuk di http://mustaqimabdulrahman.blogspot.com

Kemuncaknya, saya isytihar bersama-sama Tun keluar dari UMNO yang mana tiada siapa melayan saya kerana saya hanyalah semut hitam yang kecil dan tidak mengigit dan saya amat gembira umpama diberi ganjaran berjuang bersama Tun ketika dijemput berjumpa 4 mata dengan Tun di Tingkat 88, KLCC pada 29 Ogos 2013.

Terlalu gembira hinggakan lidah kelu dan saya rasa masih bermimpi hingga hari  ini!

M(m)U(a)S(h)T(a)A(t)Q(h)I(i)M(r) terlalu obses hingga percaya saya dan Tun adalah orang yang sama kerana kita banyak sependapat dalam 99% perkara sebelum, selepas dan masa depan.

Saya antara orang terawal desak Dato Seri Najib letak jawatan sejak 2013 dan berkempen sepenuhnya 2 bulan terakhir untuk Tun, dan Alhamdulillah Tun dianugerahkan Allah peluang kedua.

2 hari saya julang tangan genggam seorang diri dirumah gembira seolah saya yang menang PRU 14.

Tapi entah kenapa ketika melihat Tun angkat sumpah PM di TV saya merasa hiba dan dapat rasa melihat kesudahan Tun dalam catatan sejarah Malaysia.

Dengan kadar hutang Negara dan jika benar dakwaan Kerajaan atas kerosakan mantan PM maka gelaran Pengkhianat Negara sepatutnya milik Dato Seri Najib jika memenangi PRU 14, tetapi Tun merampas peluang itu darinya.

Ramai optimis Tun mampu “abracadabra” buat sekian kalinya untuk selamatkan Negara namun jika Tun berjaya melakukannya pun dalam setiap kejayaan pasti ada korbannya.

Dan korban untuk selamatkan Malaysia di era globalisasi adalah dengan membuang tongkat emas seperti yang Tun, Presiden UMNO ke 5 katakan dalam ucapan penutup PAU 2002.
Melayu sebenarnya tiada pilihan, “the only way out for Malay, is in” namun kegagalan BN yang Tun ketuai selama  2/3 usianya atau selama 22 tahun menjadikan “IN is hell”.

Siapakah yang mungkin dapat berjalan memasuki neraka dan keluar semula sediakala?

Kehancuran hampir pasti tidak dapat dielakkan dan jika ia berjaya dielakkan atau dikurangkan korbannya, seseorang perlu dan akan dipersalahkan.

Adolf Hitler dipersalahkan rakyat Jerman walaupun dia memacu kejayaan kejuruteraan Jerman, Mustapha Kamal dipersalahkan walaupun ia juga adalah “kemahuan” rakyat Turki Muda ketika itu, malah Firaun juga dipersalahkan Yahudi walaupun sifat dan sikap orang Yahudi itu sendiri suka buat kerosakan dan mengkhianati kepercayaan Nabi Musa waima ketika diawasi Nabi Harun.

Jelas, Tun pasti akan dipersalahkan atas kegagalan orang Melayu kerana menyalahkan orang lain adalah sikap semulajadi manusia.

Kegagalan Melayu adalah keberuntungan Bukan Melayu, itu adalah hukum alam. Kegagalan kancil bersembunyi, adalah keberuntungan Harimau! Pokok yang tinggi merampas cahaya dari yang kecil!

Kerana saya masih syok sendiri Tun dan saya sehati sejiwa, jadi saya tetap yakin Tun is Malay first, Malaysia second, ungkapan yang membuatkan Tun tewas di Kota Setar dan dikecam sebagai Ultra Malay.

Anak dan cucu fikir mereka boleh ubah kita menjadi liberal dan sekular, tapi hati, kepercayaan dan iltizam milik kita seorang dan Tun berada di persimpangan, ke kiri dikenali sebagai pengkhianat Bangsa, dan kekanan dikenang sebagai pengkhianat Negara!

Walaupun sejarah mungkin mengenang Tun sebagai satu antara dua, Tun tetap ingin semai harapan untuk Melayu berubah, walaupun kemungkinannya sekecil satu dalam setrillion istilah yang kita perlu biasakan diri.

Kesimpulannya, siapa pun yang berkuasa dan menjadi kerajaan, budaya Melayu masih jauh ketinggalan dibandingkan dengan budaya China yang bertulis dan berkerajaan 1250 sebelum Masihi  justeru adalah tidak adil menuntut hak dilayan sama rata anak kita berumur 1 tahun dengan anak umur 30 tahun.

Sikap perpecahan dan penting diri Melayu sebenarnya adalah punca kepada kegagalan DEB, punca kegagalan pembangunan bangsa dari kepenggunaan pada penciptaan dan bermacam lagi dan pepatah Inggeris ada mengatakan “you can force horse to river but you cannot force horse to drink”, begitu juga manusia!

Saya seperti Tun tetap optimis, jika Melayu diberi masa yang sama banyak dengan orang Cina untuk buat silap dan belajar dari kesilapan, untuk berpecah dan bekelahi selama 2000 tahun, Melayu pasti jauh lebih hebat dari orang Cina!

Saya janji tidak akan gagal hargai jasa Tun sebagaimana China gagal hargai jasa Jepun menceroboh Negara mereka dan membuatkan mereka bersatu buat pertama kali dalam sejarah China sejak Maharaja Shih Huang Tii satukan mereka 2000 tahun dahulu.

Jika Jepun tidak ceroboh China, orang Cina masih berpecah, dan Maharaja masih berkuasa dan menindas mereka sehingga mereka lari ke Negara lain termasuk Malaysia!

Akhir kata, saya harap Tun dapat beri perhatian kepada surat 10 muka saya pada Tun dan Kementerian berkaitan yang bertajuk Penasihat ke 11 Yahudi!


Mustaqim Abdul Rahman
http://mustaqimabdulrahman.blogspot.com


Wednesday, March 7, 2018

Sekolah Ajar Pelajar Jadi Pelacur dan Kerajaan Bantu Pedofil Cari Mangsa!

Sekolah Ajar Pelajar Jadi Pelacur dan Kerajaan Bantu Pedofil Cari Mangsa!

Ini adalah era komunikasi digital tanpa batas, sebelum setuju atau tidak setuju, tolong pakai kasut anak-anak kita dan tanggalkan kasut kita yang hanya mengenali internet dan handphone selepas tamat sekolah!

Cikgu hari ini terikat dengan elemen masyarakat "highly reached" dan terpaksa memegang smartphone 1/3 dari masa pengajaran dan pembelajaran.

Bagi perkongsian nota, tips periksa malah kerja rumah Cikgu akan kongsi di applikasi Whatsapp dan internet kerana ia lebih mudah untuk mereka, malah kini ada APPS khas untuk tujuan itu.

Pelajar hari ini dipaksa secara halus untuk memiliki smartphone dan akses pada internet!!

Pada umur belasan tahun ini pelajaran bukan cabaran utama pelajar sebaliknyar keremajaan.

Kedai sewaaan Video Tape VHS Speedy dll adalah tempat remaja 90-an hilang keremajaan. VHS di sewa tanpa had untuk 1 Star, dan nasib baik pendaftaran perlu jadi untuk koleksi 3 star ke 5 star ia perlukan verifikasi umur.

Masih saya ingat pada umur 17 tahun, ala gangster KL memakai seragam sekolah memegang plastik hitam berisi CD Cetak Rompak di Petaling Street pada siang banat. Seorang peniaga Cina bertatoo nampak lagak poyo saya dengan nakal genggam tangan saya dan letak gari atasnya sebelum melepaskan saya yang sudah pucat dan berlalu ketawa berdekah-dekah dengan kawan-kawannya. Padan muka poyo lagi!

Pada awal 2000-an, V Channel dan MTV Channel Astro juga adalah cabaran keremajaan pada anak-anak remaja ketika itu.

Youtube merosak keremajaan remaja Malaysia sekitar 2005 tetapi kesannya tidak teruk kerana internet belum boleh diakses mudah dari smartphone.

Dari tahun 2010 sehingga 2018, kita diserang kejutan budaya yang besar, Alhamdulillah, berbekalkan pengalaman dan kejayaan melepasi ranjau keremajaan, laman Y@#!szz dan applikas Wechat bukan masalah untuk setengah kita yang dewasa.

Tapi bagaimana dengan anak-anak kita????????




Lebih membimbangkan Smartphone dan Internet adalah keperluan asas yang di"wajibkan" oleh pihak sekolah.

Keengganan dan alasan kerajaan yang tunduk pada Konvesyen Antarabangsa Internet untuk tidak menyekat, menapis dan memantau applikasi sex volume tinggi seperti Tumblr, Wechat, Beegoo dsb seolah-oleh mendedahkan rakyat Malaysia berstatus dara dan teruna pada pemangsa!

(Saya masih ketawa dengan alasan Pegawai SKMM tersebut, kerana negara maju seperti Amerika, Rusia dan China juga menyekat setengah applikasi internet yang mengancam tumbesaran norma rakyat mereka)

Apakah kerajaan dan pemimpin JUSA hari ini peduli akan nasib dan pembangunan sahsiah rakyat, atau seperti biasa kerajaan memindahkan semua beban dan masalah termasuk beban/masalah sosial pada rakyat???????Selagi pemimpin boleh makan dan shopping apakah mereka masih peduli pada rakyat?

Apakah pilihan yang ibu bapa ada?

Jika tidak diberi smartphone/internet pada anak-anak, mereka akan ketinggalan dalam pelajaran malah ada kerja rumah yang diberitahu awal di Whatsapp.

Jika diberi smartphone/internet pada anak-anak, mereka akan terbuka pada laman-laman seks 5 star, pada pasangan berlainan dan sama jenis di applikasi seks dengan mudah malah Youtube sendiri masih menayang seks 1-3 star.

Tapisan ibu bapa??? Jangan buat saya gelakguling, selagi tiada tapisan di tahap rangkaian backbone utama, maka tapisan itu seperti menadah air dengan daun keladi.

Tidak cukup itu, mereka jua terdedah kepada komunikasi tanpa pemantauan sedangkan mereka masih dan sedang bergelut dengan keremajaan!!!

Mereka masih mentah. Sedangkan kita ibu bapa kepada mentah ini sudah dimasak beribu kali hingga rentung pun masih naif dan tertipu malah ramai bergelut dengan laman-laman dan applikasi seks.

Justeru, adalah "wise" jika pihak Kementerian Pendidikan Malaysia Najib Razak Mahdzir Khalid termasuk pihak sekolah tidak menggunakan smartphone sebagai medium komunikasi samada tunggal mahupun alternatif dengan pelajar.

Komunikasi dengan ibubapa juga per