ALLANA HIJAB

ALLANA HIJAB
Whatsapp 012-6144924 NOW For Guaranteed Special Free Gift

Tuesday, September 6, 2016

HARAPAN TERBUKA KEPADA TAN SRI IGP KHALID ABU BAKAR



Salam Tan Sri,

Saya bukan seorang “anggota”. Juga bukan seorang “civilian” atau setengah tempat memanggil “awam” bagi merujuk kakitangan PDRM bukan anggota.

Tetapi sepanjang tahun 2004-2006, hampir setiap hari saya mendedikasi hidup saya kepada Polis Diraja Malaysia.

Saya lebih hebat dari akar umbi Polis kerana tiada seorang Polis pun pernah pergi ke Balai Polis sebanyak saya. Sebagai pekerja Syarikat Fujitsu, komputer yang digunakan Polis, semua Balai Polis dan IPD di segenap Negeri Johor , Negeri Sembilan, Melaka, Selangor dan Kuala Lumpur telah saya lawati.

Selain dari IPK disebut diatas, saya juga pernah ke IPK Penang, IPK Kedah, IPK Perak, IPD Raub, IPD Selama, IPD Teluk Intan, Balai Sg Air Tawar dan banyak lagi. Bagi yang tidak tahu, susun atur dan rekabentuk Bangunan Balai Polis dan IPD adalah berbeza mengikut Negeri, dan YA, Johor adalah antara yang paling “antik”.  

Dan mungkin ramai tidak tahu, Balai Polis Temoh, Tapah Perak adalah Balai Polis paling kerap dipanah petir. Saya berada disitu 1jam dan Balai dipanah petir lebih 10 kali. Juga, IPD Dang Wangi terletak di Kelantan.:)


Pengetahuan saya terhadap operasi Polis juga meluas seperti Buku Aktiviti 24 jam, Semboyan, Long Hour, Standby, Luar Kawasan, J, D, N, KBJN, OCS, OCPD, OC, IG,IO, AIO, SIO, D9, D10, D11, Bilik Gerakan, PRS, pelbagai elaun termasuk Hotel hinggalah ke tangga gaji mereka.
  

Saya sempat merasai keperitan mereka ketika gaji satu calit hanya RM 600. Bayangkan yang tiada calit hanya menikmati gaji RM 400 sahaja dan gaji kecil ini adalah termasuk nilai nyawa yang dirisikokan.

Mungkin Tan Sri IGP sendiri tidak tahu, saya pernah jumpa anggota “otai” yang hampir bersara tanpa calit(Konstabel). Bagaimana pentadbiran polis boleh terlepas pandang saya tidak tahu, tapi saya anggap dia istimewa dan berjiwa besar kerana sanggup berkhidmat di Melaka walaupun dia bukan asal Melaka.

Apa yang saya tidak pernah jumpa di Balai Polis, jari putus masih berdarah, ratusan penagih dan pelacur, tukang tarik kereta, gangster,  wang tunai RM 100,000, dadah, pedang samurai di Bukit Aman, Polis tembak Komputer, komputer hilang, heboh di IPK KL bahan bukti hilang dari bilik bukti, bil telefon Balai ribuan ringgit sebulan dan kemudian minta “Taukey Cina” bayarkan dan banyak lagi cerita yang tidak mengaibkan kontinjen polis.

Percayalah, ia tidak mengaibkan jika kalian memahami keperitan, kesusahan, pengorbanan serta kegigihan anggota Polis bertugas 24 jam untuk memastikan rakyat Malaysia tidur lena pada malam hari.

Bila saya kata 24 jam, saya maksudkan, kerana saya juga berada disana jam 3-4-5-6 pagi, dan mereka memang tidak tidur. Tidur ayam itu perkara biasalah, kitakan manusia bukan mesin.


Saya kagum, tabik, dan bersyukur kerana kebanyakan anggota, walaupun ada kurang dan silap, semangat mereka tetap sama, “undang-undang” tetap dijunjung, tugas tetap dilaksana.



Bab duit tepi atau bawah meja dengan jumlah tidak besar, pada saya selagi tidak menyusahkan sesiapa, termasuk pihak ketiga- keseratus, saya abaikan. Apatah lagi jika ia kesalahan kecil pertama pesalah bukan jenayah berat.

Untuk pengetahuan umum, gaji polis dilapangan sebenarnya masih tidak cukup walaupun sudah naik hingga RM 3-4 ribu termasuk elaun.

Ini kerana bila mereka keluar menyiasat, bila mereka perlu beli untuk tujuan siasatan, bila mereka perlu tenaga untuk berkerja 24 hingga 48 jam untuk siasat, mereka boleh “claim”(walaupun tidak semua ie mereka tidak boleh claim rokok, minuman tenaga dan makan minum untuk berjaga 48jam) malah boleh claim itu tidak seperti swasta yang dapat pada bulan seterusnya. 

Kadang-kadang mereka sendiri malas mahu “claim” kerana banyak lagi kerja dari melayan karenah “birokrasi” dan “pelbagai dokumen” PDRM.

Jadi, kebanyakan masa D, AIO, IO dan SIO menggunakan wang sendiri untuk menyiasat dan menanggung kos barang dan aktiviti  tidak rasmi untuk tujuan siasatan.

Malahan jauh di Balai pendalaman di temani kambing, mereka tetap berdisplin menjalankan tugas.(Balai Hutan Percha Alor Gajah memang ada kambing suka di pintu EO sebab ada aircond agaknya) Di Balai luar bandar lebih tenang bila jam 12 malam pagar ditutup dan ada anggota bersenjata berkawal, di Balai pendalaman anggota seorang diri sahaja.

Penderitaan, kegigihan dan pengorbanan Polis amat saya rasai dan takjubi. Terima kasih Polis.

Anggota Polis serahkan jiwa dan hidup mereka demi selesaikan IP Jenayah di kawasan mereka. 

Peratusan IP Jenayah kes yang ditutup mesti mencapai lebih 80% jika mereka tidak mahu “dihentam” atau menjadi mangsa “ditukarkan” ke tempat menurun prospek. Untuk itu, saya sendiri turut berasa geram dan benci dengan “server” IP Jenayah di Bukit Aman kerana sering susahkan anggota. Untuk rekod, pencapaian kontinjen Polis Malaysia diukur oleh peratusan IP Indeks Jenayah yang diselesaikan yang diaudit setiap tahun.

Mungkin Tan Sri IGP tidak tahu tekanan yang mereka terima bila gagal selutup(selesai tutup) kes tersebut, atau cuba selutup kes yang sudah dibuka berpuluh tahun tapi gagal ditutup, tapi saya tahu.
Lebih malang lagi, Tan Sri IGP tidak balas pengorbanan mereka dengan imbal.

“Kepimpinan melalui tauladan”!

Tan Sri IGP tidak tahu mereka amat menghormati Inspektor General Police. Bukan takut, tapi hormat!
Saya tidak tahu bagaimana mereka boleh amat menghormati orang yang mereka mungkin langsung tidak pernah bertemu 4 mata, tapi mereka benar-benar hormat pada Tan Sri IGP dan ya, mereka “takut” pada perkataan “Bukit Aman”.

Acap kali saya sedar kerja saya boleh jadi amat mudah jika saya berkata saya dihantar oleh Bukit Aman tapi tidak pernah sekali saya lakukan kerana saya mahu bergaul mesra dengan mereka. Saya rajin bertanya, tanya anak mereka kerja apa, tanya gaji mereka, kes mereka, asal kampung mereka, keluarga mereka dsb.

Dari tabiat suka bertanya ini, saya tahu mereka amat sayangi KPN terutamanya Tan Sri Rahim Noor. Tun Haniff Omar tegas dalam soal gaji dan tidak hairan jika pekerja tidak suka pada Bos yang tidak naikkan gaji.

Kebijaksanaan Tan Sri Rahim Nor memecah sistem gaji Polis dengan formula satu calit bagi setiap kadet pada hari tamat kursus mereka dikenang(saya percaya ramai anggota baru tidak tahu sejarah ini) .  Banyak beza gaji dan kelayakan elaun yang tidak dinikmati Konstabel tetapi dinikmati Lans Koperal.

Siapa sahaja IGP, anggota Polis bersemangat berkerja setiap kali IGP mempamerkan displin kerja yang sama.

Pemerhatian saya, di peringkat Kursus, modul Kursus berjaya menimbulkan rasa hormat Anggota Polis pada Lambang, Warna dan IGP Polis jadi jika IGP kerja keras dan displin, mereka akan ikut.

Walaupun saya sudah tidak bersama mereka, tapi saya tahu, keazaman mereka masih sama sejak dahulu hingga hari ini dan ia dicetus oleh tahap keazaman KPN mereka dalam menegakkan keadilan.

Justeru, bila saya melihat banyak laporan polis dilayan sambil lewa oleh IGP hari ini maka saya berasa sedih dan bimbang untuk mereka.

Setiap Laporan Polis tetap wajib ditutup dengan displin,asas, dokumen dan bukti yang kukuh walaupun ianya laporan mengarut seperti dibuat Rani Kulup.

Dari gambaran luaran yang dipamerkan IGP,  saya berpendapat “Bukit Aman” ada arahkan semua kes yang dibuka memadai ditutup tanpa dokumen, bukti dan asas yang “kukuh”.

Lihat sahaja pada jawapan Tan Sri IGP ketika Azwan Harun buat “laporan palsu”, Tan Sri IGP kata tiada kes atau siasatan lanjut! Atas asas apa IGP putuskan NFA(no further action) sedangkan jika saya rakyat biasa buat laporan palsu, pengadu akan didakwa dan dipenjarakan?

Berapa banyak laporan polis keatas ahli politik dan semuanya Tan Sri IGP tidak layan malah jawab dengan angkuh, politik bukan urusan saya!

Mungkin, pada rakyat biasa, malah pada Tuan Pemberi Gaji Tan Sri IGP, kata-kata IGP selaku “I am the Law” adalah norma dan tugas rutin anggota polis mengikut arahan.

TETAPI, IGP tidak sedar, kata-kata IGP= KPN=KP= IG=Inspektor General(sebutan dikalangan anggota berbeza mengikut IPK, IPD dan Pusat) pada semua anggota polis adalah nyawa mereka.

Jika IGP tegas, mereka tegas.

Jika IGP teguh dan berdisiplin, mereka teguh dan berdisplin. Begitulah seterusnya kedinamikan Polis Malaysia.

Saya tidak nafikan ada anggota yang sebaliknya, tetapi keutuhan IGP bagai ombak membadai mereka yang tidak berdisplin ini. Hampir 99% anggota bernadi dan bernada IGP.

Saya tidak mampu bayangkan apa mereka jika IGP mereka tidak tegas?

Saya tidak mampu bayangkan apa mereka jika IGP mereka tidak teguh dan berdisplin?

Saya tidak mampu bayangkan apa mereka jika IGP mereka tidak ikut peraturan dan undang-undang yang beliau sendiri tetapkan?

Saya tidak mampu bayangkan apa mereka jika IGP mereka rasuah, penakut, pengkhianat, macai ahli Politik dan gagal menjalankan tugas menegakkan undang?

Saya tidak mampu bayangkan kesan dan impak pada mereka, terus pada masyarakat yang mereka lindungi sekiranya kod-kod dan ikrar Polis dicabuli oleh Polis sendiri?

Dan semua tanda soal diatas yang saya tidak mampu bayangkan, sebaliknya ia MAMPU dielakkan dengan “re-vow” atau jaminan dari mulut Tan Sri IGP sendiri.

Saya percaya Tan Sri IGP ada alasan sendiri berbuat demikian demi keselamatan Negara(hakikinya penagih dadah pun ada alasan sendiri juga) tetapi apa yang dibuat dan diucap Tan Sri IGP secara kasarnya mudah disalhtafsir oleh anggota hingga mereka tidak lagi bermaya berkerja, bertugas dan menjunjung prinsip-prinsip murni dan suci Polis.

Saya sendiri, membaca kenyataan angkuh Tan Sri IGP yang mudah “dismiss” kes, yang “syok” arah tangkap orang ini itu dan sebagainya di Twitter(tangkap orang perlu ada laporan polis kemudian baru polis termasuk IGP boleh keluar arahan tangkap-sepatutnya IGP suruh siasat bukan tangkap). Saya sendiri merasa tidak selamat sebagai rakyat.

Maka saya tertanya akan keberadaan sahabat-sahabat saya dalam polis yang sejak dahulu berjuang melawan anasir jahat yang senantiasa berusaha menjatuhkan mereka, mungkin mereka kini telah lemah semangat dan mungkin ramai yang telah menyerah melutut pada anasir jahat itu!

Akhir kata, Tan Sri IGP, sebagai Inspektor General kepada ribuan anggota kepentingan diri harus diketepikan, dan kepentingan anggota dan sistem yang adil telus dan saksama harus dipertahankan dari campurtangan Tunku, mahupun dari Mahathir, Pak Lah atau Najib sendiri.

Saya juga ingin ambil kesempatan mengajak semua rakyat bertafakur 9 saat memikirkan anggota polis yang terkorban ketika menjalankan tugas menjaga keselamatan kita selama kita hidup didunia. Ribuan anggota polis mati dalam tugas ini wajar disanjung(layaknya lebih tinggi dari pemenang Olympik disanjung).

Wallahualam.

PS: 

Di Bukit Aman, ada server gaji Polis, server itu berusia lebih 40 tahun(saya tidak pasti masih beroperasi atau tidak). Setiap bulan saya akan masukkan cakera gaji(tape gulung wayang lama) ini kedalam server tersebut untuk dihantar ke Putrajaya, dan saya amat-amat gembira setiap kali memasukkannya kerana itu sedikit “sumbangan” saya pada anggota yang telah banyak berkorban dengan tidak melambatkan gaji mereka.

Sebenarnya, dari pemerhatian saya, Jabatan Kerajaan yang gajinya masih datang dari kelulusan Putrajaya setiap bulan terpaksa tunduk kepada Putrajaya, kerana jika Putrajaya lambatkan sehari sahaja gaji, maka operasi Jabatan akan tergangggu. Bayangkan jika Putrajaya lewatkan 1 minggu, boleh runtuh semangat dan kelicinan Jabatan tersebut.

Walaupun Polis mempunyai hasilnya sendiri, tetapi pembayaran gaji tiap bulan masih diKAWAL Putrajaya. 

Kerajaan yang telus(tanggungjawab PM dan KSN)  harus bebaskan semua Jabatan khususnya Penguatkuasaan dari karenah birokrasi dan “ugutan halus” dengan menyerahkan KAWALAN gaji pada Jabatan tersebut sendiri ie beri Jabatan Penguatkuasaan(Polis, SPRM dll) Gaji Penuh Tahun 2017 pada selewatnya Jun 2016 dan ini akan mengelakkan kebergantungan mereka setiap bulan pada Putrajaya.

Keengganan dan kegagalan Kerajaan berbuat demikian boleh disalahtafsir badan Polis dikawal IGP, tetapi jiwa Polis dikawal PM dan KSN.

Mungkin 50 tahun dahulu adalah sukar untuk Polis uruskan akaun sendiri kerana harus tumpukan perhatian memerangi jenayah dan komunis, tetapi pada zaman IT Teknologi hari ini ia bukan pilihan lagi!

1 comment:

PREDIKSI TOGEL SINGAPORE said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa dulunya saya ini cuma seorang.
penjual es kuter kelilin tiap malam. pendapatannya tidak seberapa dan.
tidak pernah cukup dalam kebutuhan keluarga saya,, suatu hari saya dapat.
informasi dari teman bahwa MBAH SUJARWO bisa memberikan angka ritual/goib.100% tembus.
akhirnya saya ikuti 4D nya dan alhamdulillah memanG bener-bener terbukti tembus.
saya sangat berterimakasih banyak kpd MBAH SUJARWO.atas bantuan MBAH saya sekarang.
sudah bisa mencukupi kebutuhan keluarga saya bahkan saya juga sudah buka.
usaha matrial dan butik pakaian muslim.
Jika anda mau buktikan
silahkan bergabun sama Mbah Sujarwo
Di:http://sitogelsgp.blogspot.com Atau { KLIK-DISINI }
No: tlp.0823-2424-4298
Saya sudah buktikan benar2 tembus 3x permainan....!!!